Malaysia Gandeng FBI Telusuri Aliran Dana Skandal 1MDB

Dibaca: 657 kali  Sabtu,26 Mei 2018 | 03:38:00 WIB

Malaysia Gandeng FBI Telusuri Aliran Dana Skandal 1MDB
Ket Foto : Pertemuan Gugus Tugas Khusus Malaysia dengan pejabat Biro Penyelidik Federal FBI dan Kementerian Kehakiman Amerika Serikat

KUALA LUMPUR – Gugus Tugas Khusus Malaysia untuk investigasi dugaan korupsi pada skandal 1MDB bertemu dengan pejabat Biro Penyelidik Federal FBI dan Kementerian Kehakiman Amerika Serikat.

Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad, membentuk Gugus Tugas ini pada pekan lalu untuk mengungkap kasus dugaan korupsi dana 1MDB, yang diperkirakan mencapai miliaran dolar atau puluhan triliun rupiah.

1MDB merupakan singkatan dari 1 Malaysia Development Berhad, yang merupakan lembaga investasi pelat merah pemerintah Malaysia dan dibentuk di era pemerintahan bekas Perdana Menteri Najib Razak pada 2009.

Skandal kasus ini mencuat sejak 2015 dan menyeret nama sejumlah pejabat Malaysia termasuk mantan Perdana Menteri Najib Razak. Pada pekan ini, Najib telah diperiksa dua kali oleh KPK Malaysia.

Pertemuan Gugus Tugas dengan FBI dan Kementerian Kehakiman AS ini berlangsung di kawasan pusat pemerintahan Malaysia, Putrajaya, pada Kamis, 24 Mei 2018 lalu.

Pertemuan ini membahas tiga poin yaitu arah dan fokus investigasi skandal 1MDB, kerja sama hukum dalam penanganan kasus kriminal dan proses pengembalian aset yang telah dibekukan di AS.

"Pertemuan untuk saling kerja sama akan digelar dari waktu ke waktu," begitu pernyataan yang dilansir Gugus Tugas ini seperti dilansir tempo.co dari media Channel News Asia pada Kamis, 24 Mei 2018.

Gugus Tugas ini terdiri dari bekas Jaksa Agung, Abdul Gani Patail, bekas Ketua KPK Malaysia atau Malaysian Anti-Corruption Commission, Abu Kassim Mohamed, Ketua MACC Shukri Abdull, dan Direktur Cabang Khusus Federal Hamid Bador.

Salah satu topik bahasan rapat kemarin adalah soal surat permintaan informasi dari FBI kepada MACC, dan belum dijawab ketua saat itu Dzulkifli Ahmad, yang sekarang digantikan Shukri.

Rapat juga membahas soal permintaan kerja sama hukum oleh Kementerian Kehakiman AS kepada Jaksa Agung Apandi Ali pada September 2017, yang juga belum terjawab hingga kini.

Pada tahun lalu, pejabat Malaysia mengatakan permintaan kerja sama itu belum diterima karena akan mengganggu proses investigasi yang sedang berlangsung. Belakangan, otoritas penegak hukum Malaysia menyatakan tidak ada masalah dengan dugaan penyalahgunaan uang 1MDB.

"FBI dan Kementerian Kehakiman AS menyatakan apresiasi setinggi-tingginya atas kerja sama yang ditunjukkan oleh pemerintahan Malaysia di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Mahathir Mohamad setelah tidak adanya tindakan dari pemerintahan sebelumnya," begitu bunyi pernyataan dari Gugus Tugas.

Rapat ini berlangsung bersamaan dengan proses pemeriksaan kedua Najib Razak di Kantor MACC. Seusai diperiksa selama sekitar enam jam, Najib mengatakan, "Petugas bersikap profesional dalam pemeriksaan", Dia mengaku mendapat jatah istirahat selama sekitar 40 menit saat pemeriksaan berlangsung.

Polisi Malaysia telah menyita sejumlah uang berjumlah lebih dari 100 juta ringgit atau sekitar 400 miliar rupiah dari rumah dan apartemen yang terkait dengan Najib Razak. Uang dan perhiasan ini tersimpan di 72 tas berbagai ukuran. Petugas juga menyita 284 tas mewah yang diduga milik istri Najib yaitu Rosmah Mansor. Polisi mengatakan penyitaan ini terkait investigasi skandal 1MDB. (red)

Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com