Polisi: 103 Rumah dan 2 Masjid di Pandeglang Rusak Akibat Gempa

Dibaca: 376 kali  Sabtu,03 Agustus 2019 | 06:19:00 WIB

Polisi: 103 Rumah dan 2 Masjid di Pandeglang Rusak Akibat Gempa
Ket Foto : Warga menunjukkan bagian rumah yang rusak akibat gempa di Kampung Bojong, Pandeglang, Banten, Sabtu. Foto Antara

PANDEGLANG - Gempa 6,9 magnitudo - sebelumnya dalam rilis BMKG disebut 7,4 magnitudo - yang berpusat di 147 kilometer barat daya Kecamatan Sumur, Pandeglang, Banten, Jumat malam (2/8/2019), mengakibatkan 103 rumah dan 2 masjid rusak.
 
"Rumah rusak ringan 90 unit, dan rusak berat 13 unit. Ada juga masjid 2 rusak ringan," kata Kapolres Pandeglang AKBP Indra, Sabtu (3/8/2019) dilansir dari Kumparan.
 
Indra menyebut hingga pukul 07.23 WIB, belum ada laporan terkait korban jiwa akibat gempa. Meski begitu, ia masih menunggu laporan terbaru dari jajarannya di lapangan. "Korban jiwa nihil," ujar Indra.
 
Sebelumnya, BPBD Pandeglang mencatat sebanyak 58 rumah warga rusak akibat gempa. Selain itu, terdapat dua orang warga Kampung Cikeusik Selatan dan Kampung Cikujang yang mengalami luka akibat gempa.
 
Gempa ini terjadi sekitar pukul 19.03 WIB. Gempa terasa hingga Jakarta, Bandung, Lampung, bahkan Yogyakarta. Akibat gempa ini, BMKG sempat menerbitkan peringatan dini potensi tsunami.
 
Sesuai Standard Operating Procedure (SOP), BMKG harus memantau potensi tersebut maksimal dua jam untuk memastikan kondisi muka air laut. 
Dengan pertimbangan matematis, BMKG akhirnya memutuskan untuk mengakhiri peringatan dini tsunami pada pukul 21.35 WIB. (red)
Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com