Menperin: 4 Perusahaan Siap Produksi Mobil Listrik di Indonesia

Dibaca: 43 kali  Rabu,07 Agustus 2019 | 01:40:00 WIB

Menperin: 4 Perusahaan Siap Produksi Mobil Listrik di Indonesia
Ket Foto : Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto. Foto Kumparan

JAKARTA - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa sudah ada sejumlah perusahaan yang akan memproduksi mobil listrik di Indonesia mulai tahun 2022.
 
"Sekarang yang sudah, ada 3-4 principal sudah menyatakan minat untuk masuk ke electric vehicle. Mereka semua targetnya untuk 2022," kata Airlangga Hartarto di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Rabu (7/8/2019) dilansir Kumparan.
 
Airlangga tak menyebut siapa saja keempat perusahaan tersebut. Katanya, saat ini pemerintah masih terus menggodok aturan soal mobil listrik, yang sampai saat ini belum juga ditandatangani Presiden Joko Widodo.
 
Ada dua aturan terkait pengembangan mobil listrik di Indonesia. Pertama yakni Peraturan Presiden yang sudah dibahas sejak tahun lalu.
 
Kedua yakni Revisi Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 41 Tahun 2013 tentang Barang Kena Pajak yang Tergolong Mewah Berupa Kendaraan Bermotor yang Dikenai Pajak Penjualan Atas Barang Mewah.
 
PP ini akan mengatur mengenai besaran Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) kendaraan. Airlangga memastikan aturan tersebut akan berlaku tahun 2021.
 
"Revisi PP 41 itu terkait dengan perubahan sistem fiskal perpajakan terkait PPnBM, jadi PPnBm ini nanti mengacu kepada berbasis emisi," kata Airlangga.
 
"Insentifnya, apabila itu full elektrik, atau fuel cell yang emisinya nol, PPnBM-nya nol. Jadi itu berbasis kepada emisi yang dikeluarkan," jelas Airlangga.
 
Pemerintah mempersilakan industri berinvestasi, mempersiapkan segala yang diperlukan untuk memulai kegiatan produksi mobil listrik di tanah air.
 
"Keseluruhan perkembangan teknologi sudah diadopsi dan regulasi ini akan berlaku di 2021. Artinya kita berikan waktu kepada industri 2-3 tahun dalam melakukan investasi," jelasnya. (red)
Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com