Dimana Bisa Kuliah Luar Negeri Gratis atau Setidaknya Murah?

Dibaca: 423 kali  Rabu,16 Oktober 2019 | 09:57:00 WIB

Dimana Bisa Kuliah Luar Negeri Gratis atau Setidaknya Murah?
Ket Foto : Ilustrasi kuliah di luar negeri. Foto Shutterstock

Biaya kuliah umumnya terus meningkat setiap tahun. Dengan biaya kuliah  puluhan hingga bahkan ratusan juta, mungkin kita berpikir rasanya sulit untuk bisa memperoleh gelar sarjana di universitas terbaik di luar negeri kalau tidak lewat jalur beasiswa.
 
Belum tentu! Ternyata ada banyak negara di seluruh dunia yang memberikan kuliah di luar negeri gratis, atau setidaknya dengan biaya sangat terjangkau. Kita hanya perlu tahu di mana mencarinya.
 
Dilansir kompas.com dari QS World Rankings melalui laman resmi mereka memberikan beberapa pilihan negara yang menawarkan biaya rendah atau bahkan biaya kuliah gratis, dengan rincian tentang berapa biaya gratis atau murah universitas saat ini:
 
Kuliah gratis di Jerman
 
Peminat kuliah luar negeri di Jerman nampaknya semakin tinggi. Hal ini disebabkan pada kenyataan bahwa tidak ada biaya kuliah gelar sarjana di sebagian besar universitas negeri di Jerman.
 
Ini berlaku baik untuk mahasiswa Jerman maupun mahasiswa internasional. Hanya sedikit biaya universitas nominal yang dibebankan, sekitar USD 170-280 (sekitar Rp 2,4-3,9 juta) untuk menutup biaya administrasi.
 
Pengecualian untuk negara bagian Baden-Württemberg di barat daya Jerman, yang mulai memperkenalkan kembali biaya sekolah untuk siswa non unieropa sejak musim gugur 2017. Mahasiswa ini harus membayar sekitar USD 1.660 (atau sekitar Rp 23,6 juta) per semester.
 
Biaya studi Jerman yang murah, dikombinasikan dengan perekonomian kuat dan sistem pendidikan berkualitas tinggi membuat prospek studi di Jerman sangat menarik calon mahasiswa dan orangtua di seluruh dunia.
 
Lebih dari 40 universitas Jerman masuk dalam peringkat QS World University Rankings, tertinggi diambil Technical University of Munich.
 
Dua tujuan utama untuk belajar di Jerman: Munich dan Berlin masuk dalam 30 kota paling terjangkau untuk belajar di QS Best Student Cities 2019.
 
Kuliah gratis di Perancis (atau setidaknya terjangkau)
 
Perancis mungkin tidak cukup dikenal seperti Jerman untuk pendidikan tinggi yang terjangkau. Namun mahasiswa internasional mungkin akan terkejut mendengar mereka juga dapat belajar di Perancis secara gratis (atau dengan biaya yang sangat rendah), terlepas dari kebangsaan mereka.
 
Secara teknis biaya universitas memang ada di universitas negeri di Perancis, namun sebagian besar ditanggung oleh negara, berjumlah hanya USD 190 (atau sekitar Rp 2,7 juta) per tahun di tingkat sarjana untuk siswa Unieropa.
 
Sedangkan mulai tahun akademik 2019/2020 siswa non-Unieropa akan mulai membayar tarif lebih tinggi, sekitar USD 3.065 atau sekitar Rp 43,5 juta per tahun untuk gelar sarjana. Namun, pemerintah Prancis akan menambah tiga kali lipat jumlah penerima beasiswa internasional, dari 7.000 menjadi 21.000.
 
Seperti halnya di Jerman, sebagian besar program yang menawarkan kesempatan untuk belajar di Prancis secara gratis diajarkan dalam bahasa asli. Namun, ada semakin banyak kesempatan untuk belajar dalam bahasa Inggris, terutama di tingkat pascasarjana.
 
Pertimbangan lain, biaya hidup di Perancis juga relatif terjangkau, sekitar USD 10.620 atau sekitar Rp 151 juta per tahun, kecuali jika memilih tinggal di ibu kota Paris pastinya akan menjadi jauh lebih tinggi.
 
Kuliah gratis di negara Skandinavia
 
Dikenal karena kualitas hidup yang tinggi dan alam yang menakjubkan, negara-negara Eropa utara (atau juga dikenal negara-negara Nordik) juga memiliki sistem pendidikan tinggi terkuat di dunia.
 
Negara-negara Nordik: Denmark, Finlandia, Islandia, Norwegia dan Swedia semuanya menawarkan kesempatan kuliah gratis atau dengan biaya rendah.
 
Di Norwegia, studi universitas tersedia gratis untuk semua mahasiswa mencakup untuk semua jenjang dan kebangsaan. Seperti Jerman, mahasiswa hanya perlu membayar biaya semester sekitar USD 33-66 atau sekitar Rp 469-938 ribu.
 
Mayoritas program sarjana diajarkan hanya dalam bahasa Norwegia. Pada tingkat master dan PhD, program bahasa Inggris jauh lebih umum dan biaya kuliah gratis masih berlaku.
 
Di Islandia, tidak ada biaya kuliah yang dibebankan di empat universitas negeri di negara itu, dengan hanya biaya pendaftaran sekitar USD 600 atau sekitar Rp 8,5 juta setahun.
 
Denmark, Swedia dan baru-baru ini Finlandia hanya memberikan fasilitas pendidikan tinggi gratis kepada mahasiswa Unieropa dan Swiss, yang berarti bahwa siswa dari luar negara ini harus tetap membayar biaya sekolah untuk program sarjana dan magister.
 
Namun, program PhD di negara-negara ini sepenuhnya gratis untuk mendapatkan gelar PhD dan bahkan mendapatkan gaji. Siswa non-Unieropa masih dapat belajar secara gratis jika mereka belajar di Swedia atau Finlandia.
 
Biaya mahasiswa internasional untuk tingkat sarjana dan magister di Denmark, Swedia dan Finlandia bervariasi. Di Denmark, biaya kuliah berkisar antara USD 6.670-17.800 (atau sekitar Rp 94,8-253 juta) per tahun.
 
Sementara di Swedia biaya berkisar antara USD 8.200-14.870 (atau sekitar Rp 116,6-211,4 juta) sedangkan di Finlandia antara USD 6.640-19.900 (atau sekitar Rp 94,4-282,9 juta) per tahun.
 
Bagaimana dengan biaya hidup? Ini gambarannya: biaya hidup di Eropa utara termasuk tertinggi di benua itu. Hal disebabkan karena perekonomian yang sangat baik dan mata uang Nordik yang kuat. Empat ibu kota negara Nordik masuk dalam peringkat "kota pelajar top dunia": Kopenhagen, Helsinki, Oslo, dan Stockholm.
 
Kuliah di Eropa gratis (atau dengan biaya terjangkau)
 
Bagaimana dengan negara lain untuk belajar di Eropa secara gratis atau dengan biaya rendah? Ada sejumlah negara Eropa yang menawarkan universitas terjangkau atau gratis, tanpa perlu mengorbankan kualitas:
 
Austria
 
Negara lain tempat siswa dapat belajar di Eropa secara gratis (atau dengan biaya yang sangat rendah) adalah Austria. Siswa non-UE menikmati hak yang sama dengan warga Austria ketika datang ke biaya pendidikan tinggi, dan dapat belajar secara gratis di tingkat gelar apa pun.
 
Mahasiswa internasional dari luar Unieropa harus membayar biaya yang sedikit lebih tinggi sekitar USD 803 atau sekitar Rp 11,3 juta per semester. Biaya hidup mahasiswa diperkirakan mencapai USD 12.600 atau sekitar Rp 178,4 juta setahun. Wina, ibu kota Austria masuk dalam peringkat ke-13 QS Best Student Cities 2019.
 
Belgia
 
Mahasiswa Unieropa akan membayar biaya kuliah maksimum € 906 atau sekitar Rp 12,8 juta per tahun. Meski hanya mahasiswa UE yang mendapatkan manfaat biaya gratis, biaya kuliah masih cukup terjangkau untuk mahasiswa internasional non-UE, yakni sekitar USD 4.620 atau sekitar Rp 65,4 juta per tahun.
 
Biaya hidup di Belgia berkisar USD 12.600 setahun atau sekitar Rp 178,4 juta. Brussels, ibu kota Belgia menduduki peringkat ke-43 di tahun ini di QS untuk Kota Pelajar Terbaik Dunia.
 
Republik Ceko
 
Mahasiswa yang fasih berbahasa Ceko dapat belajar gratis di Republik Ceko, di universitas negeri mana pun. Siswa yang ingin belajar dalam bahasa Inggris juga dapat belajar dengan cukup murah, sekitar USD 4.425-13.275 (atau sekitar Rp 62,6-188 juta) per tahun.
 
Biaya hidup di Ceko jauh lebih terjangkau dibanding banyak negara di Eropa Barat, sekitar USD 9.000 atau sekitar Rp 127,4 juta per tahun. Ibu kota Ceko, Praha, berada di peringkat ke-35 bersama di QS Best Student Cities.
 
Yunani
 
Semua mahasiswa Unieropa dapat belajar secara gratis di Yunani di universitas dan perguruan tinggi negeri, kecuali beberapa program master. Mahasiswa internasional dari luar UE juga berhak mendapatkan pendidikan tinggi berbiaya rendah, sekitar USD 1.660 atau sekitar Rp 23,5 juta per tahun. Yunani menjadi salah satu negara dengan biaya hidup terendah di Uni Eropa.
 
Spanyol
 
Mahasiswa Unieropa tidak diharuskan membayar biaya pendidikan tinggi di Spanyol, sementara mahasiswa internasional dapat kuliah dengan biaya antara USD 830-2.760 (atau sekitar Rp 11,7-39,1 juta) per tahun di universitas negeri.
 
Untuk tinggal di Spanyol, biaya hidup mencapai USD 11.940-14.600 (Rp 169,1-206,8 juta) setahun. Madrid, Barcelona dan Valencia semua masuk dalam Kota Pelajar Terbaik QS Rankings dan Barcelona masuk peringkat tertinggi ke-21 dunia.
 
Negara lain untuk kuliah luar negeri gratis (atau dengan biaya rendah)
 
Argentina
 
Mahasiswa Argentina semua menikmati akses ke universitas gratis, sementara mahasiswa internasional dapat ikut dengan nominal biaya yang minimal untuk mendaftar di universitas negeri di negara itu.
 
Universitas swasta di Argentina, sebagai gambaran dapat mengenakan biaya hingga USD 5.000 atau sekitar Rp 70,8 juta setahun. Dalam QS Best Student Cities 2019, ibukota Argentina Buenos Aires masuk dalam peringkat ke-31.
 
India
 
Di India, mahasiswa internasional biasanya akan membayar biaya sekolah tidak lebih tinggi dari USD 7.300 atau sekitar Rp 103,4 juta setahun, meskipun biaya universitas pascasarjana dan swasta cenderung lebih mahal.
 
Biaya hidup di India, bagi sebagian besar mahasiswa, cenderung sangat menarik dengan biaya konsumsi 163 persen lebih murah daripada di Inggris dan harga sewa 391 persen lebih murah.
 
Secara keseluruhan, mahasiswa internasional dapat hidup dengan nyaman hanya dengan USD 4.300 atau sekitar Rp 60,9 juta setahun. Namun, perlu dicatat bahwa siswa internasional tidak diizinkan untuk bekerja di India selama masa studi mereka.
 
Taiwan
 
Biaya kuliah di Taiwan menawarkan kualitas bagus dengan universitas-universitas top yang menawarkan program dengan biaya terjangkau.
 
Sebagai contoh, National Taiwan University (NTU), universitas terbaik dengan peringkat ke-69 di QS World University Rankings, hanya mengenakan biaya USD 3.200-3.965 (atau sekitar Rp 45,3-56,1 juta) per tahun pada 2017/2018.
 
Di QS Best Student Cities 2019, Taipei menempati peringkat ke-17 di dunia dan masuk peringkat ke-14 untuk keterjangkauan biaya kuliah. (red)
Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com