Ingin Gratis Bayar Iuran BPJS Kesehatan Karena Tak Mampu? Ini Caranya

Dibaca: 387 kali  Rabu,30 Oktober 2019 | 08:26:00 WIB

Ingin Gratis Bayar Iuran BPJS Kesehatan Karena Tak Mampu? Ini Caranya
Ket Foto : Ilustrasi BPJS Kesehatan. Foto Kumparan

JAKARTA - Pemerintah telah menetapkan kenaikkan iuran BPJS Kesehatan pada tahun depan. Adapun kategori yang akan mengalami kenaikan itu untuk Penerima Bantuan Iuran (PBI), Peserta Penerima Upah (PPU), maupun peserta mandiri.
 
Sekretaris Utama BPJS Kesehatan, Kisworowati, mengatakan kenaikan iuran ini mungkin tak akan berpengaruh kepada PBI dan PPU lantaran iurannya dibiayai oleh badan usaha dan pemerintah yang mempekerjakan.
 
"Kalau PBI dan PPU tidak terasa karena dibayarkan," katanya saat ditemui di Hotel Innside, Yogyakarta, Kamis 24 Oktober lalu, dilansir Kumparan.
 
Iuran BPJS Kesehatan kelas 3 naik dari semula Rp 25.500 menjadi Rp 42.000, iuran kelas 2 naik dari semula Rp 51.000 menjadi Rp 110.000, dan iuran kelas 3 naik dari semula Rp 80.000 menjadi Rp 160.000.
 
"Iuran peserta mandiri kelas 1 kurang lebih Rp 5.000 per hari. Iuran peserta kelas 3 tidak sampai Rp 2.000 per hari," kata Kisworowati.
 
Dia menambahkan jika peserta mandiri keberatan, dipersilakan untuk turun kelas sesuai dengan kemampuan membayarnya. Namun apabila masih merasa tak mampu juga untuk membayar, pihaknya memiliki solusi.
 
"Jika menyisihkan uang Rp 2.000 per hari masih tidak sanggup, bisa mengurus surat keterangan miskin. Ajukan diri sebagai PBI, iuran anda akan dibayarkan pemerintah," tegasnya.
 
Kisworowati pun mengungkapkan bahwa saat ini pemerintah membiayai 73,63 persen dari total peserta BPJS Kesehatan, baik dari segmen PBI maupun PPU pemerintah seperti TNI, Polri, ASN, hingga peserta PBI APBN dan APBD. (red)
Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com