Singapura ‘Buang’ Sinovac, RI Ngotot Pakai Meski Banyak yang Mati

Dibaca: 84 kali  Kamis,08 Juli 2021 | 12:13:00 WIB

Singapura ‘Buang’ Sinovac, RI Ngotot Pakai Meski Banyak yang Mati
Ket Foto : Vaksin SARS-CoV-2 dari perusahaan farmasi China Sinovac Biotech. (Foto Bloomberg)

SINGAPURA - Vaksin Sinovac asal China dikeluarkan dari penghitungan nasional Singapura. Alasannya, hanya ada ‘sedikit data’ tentang kemanjuran vaksin itu terhadap varian COVID-19 baru. Namun, kenapa Indonesia kukuh menggunakannya?
 
Mereka yang telah menerima vaksinasi Sinovac tidak diperhitungkan dalam target vaksinasi nasional karena masih ada “sedikit data” tentang kemanjuran vaksin terhadap varian COVID-19, kata Associate Professor Kenneth Mak, direktur layanan medis Kementerian Kesehatan Singapura, Rabu (7/7).
 
Dia mengatakan kepada Channel News Asia, keputusan ini menjadi tanggapan atas pertanyaan mengapa Sinovac dikeluarkan dari penghitungan nasional, bersama dengan kemungkinan tunjangan bagi mereka yang terlanjur divaksin. Namun, mereka tidak berusaha untuk “menggabungkan pelaporan” angka-angka ini dengan mereka yang telah menerima vaksin di bawah program vaksinasi nasional Pfizer-BioNTech/Comirnaty dan Moderna.
 
"Ini untuk mendapatkan populasi yang divaksinasi demi mencapai tonggak sejarah," katanya.
 
Secara khusus, ia mencatat, keputusan mengecualikan Sinovac juga karena ada “sedikit data” mengenai kemanjuran vaksin itu terhadap varian yang menjadi perhatian, khususnya varian Delta.
 
"Sementara, dalam vaksin lain yang kami gunakan, vaksin mRNA, ada sedikit lebih banyak data yang tersedia saat ini mengenai kemanjuran vaksin terhadap varian Delta. Ini sebagian alasan mengapa kami memilih, dalam tonggak sejarah kami, untuk mengandalkan vaksin yang lebih teruji alih-alih vaksin tak jelas," imbuhnya, dilansir matamatapolitik.com.
 
Meski begitu, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengucapkan terima kasih kepada mereka yang memilih vaksin Sinovac dan mengatakan, mereka juga “berkontribusi pada ketahanan” penduduk. Kendati vaksin Sinovac banyak digunakan di China, negara tersebut belum benar-benar mengalami varian Delta.
 
"Itu digunakan di tempat-tempat seperti UEA (Uni Emirat Arab) dan Indonesia yang sekarang mengalami varian Delta," tambahnya.
 
"Jadi kami benar-benar tidak memiliki dasar medis atau ilmiah untuk menetapkan seberapa efektif Sinovac dalam hal infeksi dan penyakit parah (dari varian Delta). Saya berharap data ini segera muncul dan memungkinkan kita untuk melakukan penilaian,” katanya.
 
Pada 3 Juli, 17.296 orang di Singapura telah menerima satu dosis vaksin Sinovac, menurut angka yang diberikan oleh Ong dalam tanggapan tertulisnya. Ia menjelaskan, bahkan ketika 50 persen dari populasi telah menerima dua dosis vaksin, masih ada kebutuhan untuk membedakan antara vaksin.
 
"Begitu kami mencapai tingkat cakupan vaksin yang lebih tinggi, kami akan memiliki perlindungan kawanan yang lebih kuat, yang berarti efektivitas vaksin ini mungkin kurang menjadi faktor. Oleh karena itu, pada waktunya, kita juga harus dapat lebih inklusif dalam mengizinkan orang yang divaksinasi, atau beberapa orang yang divaksinasi sebagian, atau tidak divaksinasi untuk berpartisipasi," urainya.
 
PERMINTAAN VAKSIN SINOVAC
 
Ketika seorang reporter bertanya mengapa ada permintaan “luar biasa” untuk vaksin Sinovac, Ong berkata, “Saya tidak berpikir itu luar biasa.”
 
Menunjuk pada masalah penawaran dan permintaan, menurutnya, “Kami memulai di sejumlah klinik – dan klinik dimulai dengan operasi yang sangat hati-hati. Jadi antrean menumpuk. Namun tidak berarti (itu) luar biasa. Saya pikir kami memiliki banyak orang yang datang dan kami perlahan-lahan membersihkan antrean saat kami berbicara.”
 
Assoc Prof Mak menambahkan, tingkat pendaftaran untuk vaksin Sinovac sejak itu mulai “melambat dan mendatar”.
 
“Tentu saja lebih banyak orang yang melakukan registrasi untuk vaksin PfizerBioNtech dan Moderna daripada untuk vaksin Sinovac, bahkan sekarang ini,” katanya.
 
Menanggapi pertanyaan tentang apakah mereka yang menerima vaksin Sinovac, Assoc Prof Mak mengatakan pihak berwenang tidak menghentikan mereka yang ingin melakukannya. Namun, ujarnya, data mengenai efektivitas penggunaan dua vaksin yang berbeda “masih kurang”.
 
“Ada beberapa manfaat teoretis yang mungkin menunjukkan, mereka akan mendapatkan hasil yang baik, tetapi tidak banyak data tersedia.”
 
Meskipun demikian, dia menuturkan, individu dapat memilih untuk mempertimbangkan pro dan kontra dari langkah tersebut, dan pihak berwenang akan terus menerima orang yang memenuhi syarat untuk program vaksinasi negara.
 
INDONESIA KUKUH PAKAI SINOVAC
 
Meski dikecualikan dari Singapura, vaksin China ini tetap akan digunakan di Indonesia. Bahkan, jika ongkos yang harus dibayar adalah kematian banyak tenaga kesehatan.
 
Ilmuwan utama dalam uji coba vaksin Sinovac China di Indonesia meninggal karena dugaan COVID-19 pada Rabu, kata media Indonesia. Kematian Novilia Sjafri Bachtiar terjadi saat kematian akibat virus corona mencapai rekor tertinggi di Indonesia, salah satu negara yang paling banyak menggunakan vaksin Sinovac.
 
Kantor berita Kumparan mengatakan, Novilia meninggal karena virus corona. Sindonews mengutip seorang pejabat perusahaan farmasi milik negara BioFarma yang mengatakan dia telah dimakamkan sesuai dengan protokol COVID-19.
 
Menteri BUMN Erick Thohir mengunggah pesan di Instagram, ia berduka atas “kerugiannya yang besar” di BioFarma, yang membuat vaksin tersebut. Dia tidak memberikan penyebab kematiannya.
 
Sebagai informasi, para dokter dan petugas kesehatan terdepan di pusat penanganan penyakit COVID-19 di Indonesia sendiri ikut sakit, dengan banyak dari mereka meninggal, setelah diberikan vaksin China – Sinovac. Dalam laporan yang dimuat The New York Times, Jumat, Ikatan Dokter Indonesia menyatakan bahwa setidaknya 20 dokter yang telah meninggal di Tanah Air sejak pandemi dimulai telah divaksinasi lengkap dengan Sinovac Biotech, vaksin buatan China. Status vaksinasi sebanyak 31 orang lainnya yang meninggal dalam lima bulan terakhir saat ini sedang dalam pendalaman.
 
Di antara para profesional kesehatan masyarakat yang meninggal setelah divaksinasi dengan Sinovac adalah Dr. Suhendro Sastrowiwoho, seorang petugas medis garis depan di kota Kudus di Jawa Tengah. Meskipun dia telah menerima dosis ganda vaksin buatan China, dia meninggal hanya beberapa hari setelah dites positif COVID-19 pada 18 Juni, kata laporan itu. Dua perawat dan ahli gizi, semuanya telah divaksinasi lengkap, juga meninggal bulan ini di kota yang sama. (red)
Akses JurnalMadani.com Via Mobile m.JurnalMadani.com